telkomsel

nyokap : de, 0817 no apa?
gw : xl
nyokap : 0819
gw : xl
nyokap : 0815
gw : mentari, kenapa sih??
nyokap : nyari nomer buat di telpon
gw : ...
(hoalah, halo gartisan 150 menit)
0 notes

"If by my left hand i can cut my finger, then with my right hand i can cut a whole hand. Cause i’m a lefty"

Kasian nih tangan kiri di rendahin mulu„

0 notes

"multiply life by the power of two"

mymp

0 notes

 
Kangen ga sih sama ini? *padahal dulu disana kerjaannya ngeluh

Kangen ga sih sama ini? *padahal dulu disana kerjaannya ngeluh

3 notes

vallography.: Kapan? Kapan?

“Kapan punya pacar naauuu??”

Di tengah-tengah lagi mikir analisis buat tugas well-log, tiba-tiba muncul pertanyaan Elena waktu malam jakor. Pertanyaan yang menusuk tapi bikin mikir juga akhirnya. Kenapa sampe sekarang, gue masih ga ada niat buat mencari pendamping (selain pendamping wisuda)?

Yang selalu gue jawab ketika ada yang nanya kaya Elena itu, adalah “entar ah, masih pengen maeenn!” Jawaban yang dijawab sambil maen-maen, tapi ada benernya juga. Kalo gue kilas balik ke kehidupan gue sebelom-sebelomnya, apa sih yang gue kerjain sampe ga memikirkan orang kedua di samping gue? Ga ada yang menyita pikiran-pikiran gue juga. Kuliah yaa banyak sedikit membebani pikiran. Tapi kuliah kayanya bukan alasan.

Tapi akhirnya gue menemukan jawaban yang cukup logis buat mengatasi pertanyaan dari diri gue sendiri ini. Kalo lagi sepi, gue ke siapa sih ngomongnya? Bukan ke pacar, tapi ke temen-temen gue. Pas bosen sms aja dodi. Ato ajak sheila sama ntine ke sushi tei. Ato yman aja sama rachim cerita-cerita. Ato ngajak aboet makan. Ato ngajak iyut duet Kemenangan Hati (??). Ato maen sama adhia. Ato .. banyak deh alternatifnya.

Nah sekarang gue sadar, sebanyak itu teman-teman gue yang ada buat diajak ngapa-ngapain kalo lagi iseng. Jadinya, kalo ga ada pacar pun, orang-orang ini selalu muncul di friend list ym gue untuk gue ajak maen, hhahah. Jadi kapan dong gue mulai tergerak buat punya pacar? Setelah gue pikir, kayanya gue bakal mulai sadar setelah Sheila sudah punya pacar baru, danang sudah move on, adhia juga sudah move on, aboet ketemu tambatan hati di pertamina, rachim sudah menentukan pilihan siapa yang akan dinikahin, fitri juga udah punya calon suami, doddy udah yakin sama astrid, iyut udah sama roncil, dan semua orang sudah punya seseorang buat dipeduliin buat masa depannya, baru lah gue ditinggal sendiri dan mencari pasangan hidup. Karena saat ini, gue selalu akan mengikuti dimana teman gue berada dan tidak merasa kesepian. >:)

Oke paper AAPG sudah memanggil-manggil kembali buat dibaca.. ahhaha

heeyyy, haha.. udah gila ya move on..

2 notes

HOW FUN

temen gw pernah bilang “semuanya ada di kepala lo

maksudnya?

yaa, gitu.. setiap ada orang yang nanya

  • seberapa menyenangkan?
  • seberapa bagus?
  • seberapa cocok?

atau ngga

  • seberapa jelek?
  • seberapa buruk? 
  • seberapa lama?

buat mencari jawabannya

  • seberapa waraskah kepala anda buat menjawab pertanyaan diatas?

terus jadi bertanya lagi

  • seberapa waraskah anda buat menyatakan anda itu waras?

dan maka di sini kita butuh hati untuk bertoleransi dengan lingkungan sehingga mendapatkan perspekif yang sesuai. kata ke-egois-an memiliki konotasi yang buruk, karena kata ini di angkat apabila merugikan bagi orang lain atau diri sendiri.

tapi kalo pertannyaanya

  • seberapa bagus film Ironman 2?

kalo gw jawab

  • bagus!

padahal kata orang kurang ato gimana dll. di sinilah nilai ke-egois-an menjadi positif. karena yang penting hati lo suka sama film itu dan lo puas..

terus muncul lagi pertanyaan

  • apa bener itu positif? 

yaa sebenernya kalo mikir pake logika ga abis-abis..

kadang suatu keputusan ga perlu alesan, di makan aja..haha[ngelantur]

Notes

di kelas sore

mahasiswa TI 1 (TI1): gila, 34 derajat!
mahasiswa TI 2 (TI2): oya?
TI1: iya tadi siang 34 derajat, padahal dulu pas awal di bandung palingan 27-28 derajat
TI1: untung ya kita udah tingkat2 akhir gini, udah mau lulus.. bla3x
gue : amin (dalam hati)
[intinya cuma mau bilang bandung panas dan saya pengen lulus cepat]
1 note

0 notes

x: why god gave us two eyes?
y: with two horizontally side-by-side eyes we can see everything wider and wiser
1 note

"when someone asked you one question, you have one answer and another thousand questions in your mind"

0 notes